Kesalahan Pendaki Gunung – 5 Yang Paling Umum

Kesalahan Pendaki – Tidak ada manusia yang terlahir langsung bisa berlari, pun langsung pandai. Semua harus melalui tahapan belajar. Membuat kesalahan dalam belajar adalah hal yang sangat manusiawi. Tinggal bagaimana kita menjadikan kesalahan tersebut sebagai bahan pembelajaran.

Pendakian gunung adalah petualangan untuk menghadapi tanda tanya yang terus muncul. Kadang rencana berjalanan dengan mulus, kadang kita harus benar-benar merombak rencana karena kondisi alam.

Kita tidak mungkin melakukan perjalanan lebih dari 2.000 km tanpa melakukan penyesuaian dan perbaikan pada rencana awal Kamu. Mungkin kita harus merubah rencana perjalanan, mungkin perlengkapan, atau sesuatu hal yang terjadi di sepanjang rute perjalanan kadang akan dipaksa untuk berubah jika kita ingin terus maju.

Salah satu aspek yang menarik dari menjelajah adalah bahwa perjalanan dapat membantu kita untuk belajar menerima kesalahan dan belajar dari mereka untuk terus maju. Pendakian mungkin bukanlah tempat untuk menjadi hebat, tetapi pendakian bisa menjadi sarana meningkatkan kecerdasan.

Orang bijak mengatakan bahwa pengalaman adalah guru terbaik. Kabar baiknya, pengalaman tersebut tidak harus dari apa yang kita alami sendiri. Kita juga bisa belajar pengalaman orang lain.

Berikut adalah Lima Kesalahan Pendaki yang Paling Umum.

Terlalu Banyak Bawaan – Kesalahan Pendaki yang paling Umum

Kesalahan pendaki paling umum yang dilakukan adalah membawa terlalu banyak beban saat memulai perjalanan. Bukan berarti bahwa membawa banyak barang selalu buruk atau sedikit membawa barang lebih baik untuk hiking dan berkemah. Tapi, kita harus menimbang dengan sebaik mungkin agar apa yang kita bawa sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan kita.

Dalam setiap petualangan, kita harus memastikan bahwa tubuh kita mendapatkan haknya untuk membawa bebas sesuai kemampuannya.
Barang bawaan yang terlalu berat akan memberikan tekanan ekstra pada sendi dan kemungkinan cedera akan lebih tinggi. Setiap kilogram bawaan dalam ransel kita bisa membuat proses pendakian menjadi lebih sulit. Mulailah sebagai seorang minimalis dengan hanya membawa hal-hal yang benar-benar penting dan atau coba untuk membawa barang yang multiguna.

Terlalu Jauh atau Terlalu Cepat

Jika kamu sudah terbiasa dengan pendakian jarak jauh, setiap perjalanan pendakian selanjutnya mungkin tidak akan menjadi masalah. Mungkin kamu tidak akan punya masalah berjalan berkilo-kilometer jauhnya di jalan setapak.

Tapi, jika kamu tergolong baru atau baru mulai kembali mendaki gunung setelah waktu yang cukup lama, tapi memaksakan untuk bergerak dengan cepat, inilah kesalahan pendaki yang bisa berbahaya. Kamu perlu berlatih.

Ketika Kamu memulai perjalanan panjang dengan rencana perjalanan yang terlalu ambisius, Kamu memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami cedera yang sering. Gunakan beberapa minggu pertama itu untuk mendapatkan bentuk jalan, menjadi mahir dengan tugas-tugas kamp Kamu, dan belajar bagaimana cara yang tepat untuk meningkatkan efisiensi penggunaan energi Kamu. Ketika Kamu mulai merasa nyaman dan mampu dengan ransel di punggung, maka Kamu dapat meningkatkan kemampuan Kamu.

Masih soal fisik, cobalah untuk tidak mendaki terlalu cepat. Pejalan kaki yang lambat dan mantap biasanya berjalan lebih jauh di siang hari daripada orang-orang yang terburu-buru mendaki. Dan jika Kamu ingin bergerak lebih cepat, mendakilah lebih cepat di bagian datar dan menanjak. Akselerasi menuruni bukit membuat Kamu sangat tertekan.

Terlalu berfokus pada gear

Gear memang penting, tetapi gear tidak akan banyak membantu jika fisik dan mental tidak siap untuk mendaki. Sangat bagus untuk meneliti peralatan dan berinvestasi dalam peralatan berkualitas, tetapi harus diprioritaskan setelah meneliti medan dan keterampilan dan mempersiapkan mental dan fisik untuk kenaikan Kamu.

Ransel terbaik di dunia tidak akan menjadikan kamu pendaki super jika kamu secara fisik tidak dapat mendaki gunung … atau membaca peta ketika Kamu merasa kehilangan jalur… dan jika Kamu tidak siap secara mental untuk mendaki melalui hujan atau pergi berhari-hari tanpa mandi sekali lagi, ransel tidak akan berpengaruh.

Terlalu banyak pendaki menghabiskan waktu berjam-jam duduk di belakang komputer dan membaca review tentang gear yang ingin dibelinya. Kami sarankan Kamu menghargai diri sendiri dengan melakukan perbandingan setelah berbelanja online dan menggunakan gear tersebut dalam pendakian. Waktu kamu juga akan lebih efisien jika digunakan untuk mempelajari ilmu navigasi, dan melihat peta dan buku panduan untuk perjalanan Kamu yang akan datang.

Kalau kamu memang membutuhkan gear yang baru, lakukan penelitian, jangan hanya melihat deskripsi dari pabriknya, pastikan untuk mencari umpan balik dan ulasan dari pendaki yang berpengalaman.

Baca juga: Fotografi Outdoor – Jadikan Petualanganmu Lebih Keren

Kurang teliti memilih Alas Kaki

Kita telah membahas bahwa peralatan bukan pondasi utama dalam pendakian. Tapi, bukan berarti tidak penting. Sangat penting untuk memilih gear yang tepat, gear yang tepat dapat membantu Kamu lebih aman dan nyaman disepanjang pendakian.

Mungkin banyak orang bertanya, apa perlengkapan pendakian yang paling penting?”

Jawabannya, “Semua perlengkapan yang kita bawa penting, jika tidak, untuk apa kita membawanya!” Namun, menemukan sepatu yang tepat sangat penting untuk keberhasilan pendakian kita. Memilih sepatu yang tidak sesuai, bisa menjadi kesalahan pendaki yang sangat memberatkan kegiatan pendakian.

Perlengkapan pendakian lainnya sebagian besar memengaruhi kenyamanan ketika berkemah dan kesesuaian dengan medan yang ditempuh , tetapi alas kaki, kita akan merasakan hampir disetiap langkah petualangan kita. Dengan pemilihan sepatu yang tepat, kita bisa mencegah lecet yang dalam dan kuku jari kaki yang hilang yang membuat kita berjalan pincang.

Hal pertama yang harus kita perhatikan dalam memilih sepatu adalah ukuran sepatu. Pastikan sepatu pendakian kita pas di kaki. Temukan sepatu pendaki yang ringan, bukan sepatu besar seolah kita ingin mendaki everest (kecuali jika kamu memang berencana mendaki everest. Dewasa ini, sepatu yang lebih fleksibel, lebih bernapas, telapak yang bagus dan cepat kering.

Kaus kaki yang tepat juga bisa sama pentingnya dengan sepatu yang tepat. Pejalan kaki dan backpacker rentan terhadap masalah kaki terkait kelembaban. Tetapi Kamu dapat melindungi diri dari kemungkinan lecet dengan kaus kaki campuran wol yang lembab.

Tidak melakukan Simulasi pendakian

Kesalahan pendaki yang satu ini sebenarnya sangat mudah dihindari. Seperti aktfitas olah raga lain, pendakian gunung membutuhkan pemanasan. Pemanasan untuk pendakian gunung bisa kita lakukan dengan simulasi. Simulasi maksudnya adalah pendakian ringan sebelum pendakian yang sebenarnya.

Tujuan simulasi adalah agar kita memiliki persiapan yang lebih matang. Simulasi juga bisa dilakukan untuk membuat kita tersebiasa dengan perlengkapan yang baru kita beli atau miliki, misalnya ransel dan sepatu.
Simulasi juga bisa menjadi media untuk mengkondisikan mental agar lebih siap menghadapi medan alam.

Jadi, kemasi ransel kamu dengan perlengkapan yang direncanakan untuk digunakan dan kemudian pergi ke lokasi pendakian terdekat. Temukan gaya mendaki yang nyaman dengan beban ransel kamu di medan yang tidak rata dan kemudian uji perlengkapan Kamu dengan berkemah semalam.

Simulasi juga merupakan waktu untuk membiasakan diri dengan kompor lapangan, menjadi lebih mahir dengan filter air, dan menyimpan makanan semalaman. Bahkan jika kamu tidak sampai harus menggunakan keterampilan khusus dalam pendakian simulasi, ini adalah saat yang tepat untuk mencari berbagai skenario yang mungkin terjadi di pendakian sebenarnya.

Sangat direkomendasikan untuk berlatih pemasangan dan pembongkaran tenda dalam gelap karena skenario ini sangat umum terjadi dalam pendakian.

Kabar baiknya, Lima Kesalahan Pendaki Paling Umum adalah kesalahan yang relatif mudah dihindari. Meskipun selalu ada masalah yang akan kita temui dalam petualangan atau pendakian, mengurangi resikonya adalah hal terbaik yang bisa kita lakuka. Kita dapat menghemat waktu, menghindari rasa sakit, dan frustrasi dengan membatasi berat beban bawaan, jarak, dan kecepatan Kamu serta menyusun perencanaan, persiapan, dan alas kaki yang tepat!

Selamat bertualang!

Berbagi berarti peduli!

shares